Langkah-langkah untuk mengatur tenggat waktu pembaruan pembaruan Windows 10 otomatis

Kami merekomendasikan: Program untuk koreksi kesalahan, mengoptimalkan dan mempercepat Windows.

Seperti kita ketahui bahwa Microsoft telah menyiapkan serangkaian fitur baru untuk Pembaruan Windows 10 April 2019 mendatang yang juga dikenal sebagai Windows 10 versi 1903 atau sekadar 19H1.

Salah satu fitur yang paling ditunggu-tunggu adalah jendela 35 hari yang memungkinkan pengguna Windows 10 Home SKU untuk secara otomatis menjeda pembaruan Windows 10.

Selain dari pengguna SKU Rumah, mereka yang memiliki Pro dan SKU Perusahaan sekarang akan mendapatkan kebijakan baru bernama Tentukan tenggat waktu untuk pembaruan otomatis dan mulai ulang untuk manajemen pembaruan yang lebih baik.

Kebijakan mendatang ini akan sangat berguna bagi administrator TI. Mereka dapat menggunakan opsi ini untuk menetapkan tenggat waktu untuk instalasi pembaruan dan reboot PC.

Jika Anda tertarik dengan fitur ini, ada dua cara yang dapat Anda gunakan untuk mengaktifkannya.

Tetapkan tenggat waktu instalasi Pembaruan Windows di Windows 10

Solusi 1: Gunakan Editor Kebijakan Grup

  1. Buka kotak dialog run dengan menekan tombol Win + R, ketik gpedit.msc, lalu tekan tombol Enter .
  2. Jendela baru bernama Editor Kebijakan Grup akan terbuka. Buka Konfigurasi Komputer >> Template Administratif >> Komponen Windows >> Pembaruan Windows.
  3. Anda akan melihat opsi kebijakan Tentukan tenggat waktu untuk pembaruan otomatis dan mulai ulang pada klik kanan dua sisi di atasnya.

  4. Anda dapat mengaktifkan kebijakan dengan memilih Diaktifkan .
  5. Sekarang atur jumlah hari yang dimiliki pengguna sebelum pembaruan kualitas berjalan secara otomatis, dari daftar drop-down Pembaruan kualitas dengan memilih opsi 2 hingga 30 hari .
  6. Setel jumlah hari yang dimiliki pengguna sebelum pembaruan fitur berjalan secara otomatis, dari daftar drop-down Pembaruan fitur dengan memilih opsi 2 hingga 30 hari .
  7. Ubah daftar drop-down periode Grace menjadi 0 hingga 7 hari .
  8. Akhirnya, jika mau, Anda juga dapat mengaktifkan Jangan restart otomatis hingga akhir masa tenggang .

Solusi 2: Menggunakan Tweak Registry

Selain itu, ada juga opsi untuk menggunakan tweak Registry untuk menetapkan batas waktu 7 hari untuk pembaruan Fitur dan Kualitas. Selain itu, masa tenggang 2 hari juga dapat diatur melalui tweak Registry lainnya.

  1. Buka Registry Editor dengan mengetikkan regedit di kotak dialog run.
  2. Cari kunci Registri berikut:
     HKEY_LOCAL_MACHINESOFTWAREPoliciesMicrosoftWindowsWindowsUpdate 
  3. Selanjutnya atur nilai DWORD 32-bit, SetComplianceDeadline ke 1 untuk mengaktifkan fitur. Anda harus menggunakan DWORD 32-bit sebagai tipe nilai meskipun Anda memiliki Windows 64-bit.
  4. Tetapkan nilai DWORD 32-bit ConfigureDeadlineForQualityUpdates dari 2 menjadi 30.
  5. Tetapkan nilai DWORD 32-bit ConfigureDeadlineForFeatureUpdates dari 2 menjadi 30.
  6. Tetapkan nilai DWORD 32-bit ConfigureDeadlineForFeatureUpdates dari 0 hingga 7.
  7. Atur nilai DWORD 32-bit ConfigureDeadlineNoAutoReboot ke 1. Mengubah nilai akan mengaktifkan opsi Jangan restart otomatis hingga akhir masa tenggang .
  8. Terakhir, Anda perlu me-reboot sistem Windows 10 Anda agar perubahan dapat diterapkan.

Jika Anda melihat ada masalah kinerja di sistem Anda, perubahan dapat dibatalkan dengan menghapus semua nilai yang disebutkan.

ARTIKEL TERKAIT YANG PERLU ANDA PERIKSA:

  • Windows 10 v1903 RTM kandidat dipengaruhi oleh masalah pemasangan
  • Windows 10 v1809 sekarang siap untuk pengguna bisnis (akhirnya!)
  • Unduh Windows 10 v1903 ISO untuk memperbaiki beberapa masalah reboot yang mengganggu

Direkomendasikan

Perbaikan Penuh: Speccy mogok di Windows 10, 8.1, 7
2019
Solusi: Masalah yang muncul 67758 di Windows 10
2019
5 perangkat lunak resepsionis otomatis untuk meningkatkan produktivitas
2019