Apakah Chrome menyebabkan kesalahan BSoD pada Windows 10? Berikut adalah 7 perbaikan untuk digunakan

Kami merekomendasikan: Program untuk koreksi kesalahan, mengoptimalkan dan mempercepat Windows.

Kita dapat menyetujui bahwa BSoD (Blue Screen of Death) adalah sesuatu yang tidak ingin dilihat siapa pun di PC Windows mereka. Mereka jarang muncul tetapi ketika mereka melakukannya, maka mereka pasti menunjuk ke masalah besar. Sejumlah besar pengguna melaporkan BSoD yang disebabkan oleh Chrome, saat mereka menjelajahi internet atau menonton video YouTube. Rupanya, sistem hanya menabrak mereka.

Sekarang, kami khawatir masalah ini hampir tidak disebabkan oleh Chrome sendiri. Peramban mungkin hanya pemicu. Meskipun demikian, kami memiliki banyak langkah untuk Anda coba dan, semoga, mengatasi BSoDs untuk selamanya.

Cara memperbaiki BSoD yang disebabkan oleh Chrome di Windows 10

  1. Nonaktifkan Akselerasi Perangkat Keras
  2. Jalankan SFC dan DISM
  3. Nonaktifkan Fast Boot dan mulai PC dalam rezim boot bersih
  4. Boot ke mode Aman
  5. Perbarui Windows dan BIOS
  6. Jalankan Driver Verifier dan instal ulang driver yang gagal
  7. Instal ulang Windows 10

Solusi 1 - Nonaktifkan Akselerasi Perangkat Keras

Masalah skala besar seperti ini sulit dipicu oleh browser apa pun. Namun, karena pengguna yang terpengaruh melaporkan BSoD saat meramban atau menonton video, kami tidak dapat mengabaikan Chrome. Hanya ada satu opsi yang mungkin menyebabkan BSoD di Windows 10 dalam hal Chrome, dan itulah Akselerasi Perangkat Keras.

Pengaturan ini memungkinkan Chrome untuk menggunakan perangkat keras alih-alih perangkat lunak untuk meningkatkan beberapa fungsi seperti rendering. Menonaktifkannya adalah hal yang sulit karena jarang menyebabkan masalah, tetapi kami dapat mencobanya.

Berikut cara menonaktifkan Akselerasi Perangkat Keras di Google Chrome:

  1. Buka Chrome .
  2. Klik pada menu 3-titik dan buka Pengaturan .
  3. Di bilah pencarian, ketik perangkat keras.
  4. Matikan pengaturan " Gunakan akselerasi perangkat keras bila tersedia ".

  5. Mulai ulang browser Anda.

Solusi 2 - Jalankan SFC dan DISM

Masalah ini mungkin melampaui Chrome. Kami mungkin melihat beberapa jenis sistem Windows kerusakan dan cara terbaik untuk menyelesaikannya adalah dengan SFC dan DISM digabungkan.

Keduanya adalah utilitas sistem bawaan yang dijalankan melalui command prompt yang ditinggikan. Setelah Anda menjalankannya, mereka akan memindai kesalahan sistem dan memperbaikinya dengan mengganti file yang rusak atau tidak lengkap.

Berikut cara menjalankan masing-masing SFC dan DISM:

  1. Di bilah Pencarian Windows, ketik cmd. Klik kanan pada Command Prompt dan jalankan sebagai admin.
  2. Di baris perintah, ketik sfc / scannow dan tekan Enter.
  3. Setelah selesai, ketikkan perintah berikut dan tekan Enter setelah masing-masing:
    • DISM / online / Cleanup-Image / ScanHealth

    • DISM / Online / Cleanup-Image / RestoreHealth
  4. Ketika prosedur berakhir, restart PC Anda.

Solusi 3 - Nonaktifkan Fast Boot dan mulai PC dalam rezim boot bersih

Sekarang, jika tidak ada sistem korupsi di tangan, mari kita coba pendekatan yang berbeda. Salah satu langkah pemecahan masalah yang umum adalah mencoba membersihkan boot yang seharusnya menghilangkan kemungkinan dampak negatif dari aplikasi pihak ketiga pada stabilitas sistem Anda. Selain itu, menonaktifkan fitur Fast Startup pada Windows 10 mungkin membantu juga.

Inilah cara menonaktifkan Fast Startup dan memulai PC Anda dalam urutan Clean Boot:

  1. Di bilah Pencarian Windows, ketik Power dan buka pengaturan Power & sleep .
  2. Klik pada pengaturan daya tambahan .

  3. Klik pada " Pilih apa yang tombol daya lakukan " dari panel kiri.
  4. Pilih Ubah pengaturan yang saat ini tidak tersedia .

  5. Nonaktifkan Fast Startup dan konfirmasikan perubahan.

  6. Sekarang, di bilah Pencarian Windows, ketik msconfig dan buka Konfigurasi Sistem .
  7. Di bawah tab Layanan, centang kotak " Sembunyikan semua layanan Microsoft ".
  8. Klik " Nonaktifkan semua " untuk menonaktifkan semua layanan pihak ketiga yang aktif.

  9. pilih tab Startup dan pergi ke Task Manager .
  10. Cegah semua program mulai dengan sistem dan konfirmasikan perubahan.
  11. Nyalakan kembali PC Anda.

Solusi 4 - Boot ke mode Aman

Jika Anda masih mengalami BSoD, mari kita coba boot dalam mode Aman dengan Jaringan. Sekarang, jika masalahnya hilang, kami sangat menyarankan mengikuti instruksi dari langkah 6 pada daftar ini. Jika masih ada, lanjutkan ke langkah berikutnya. Mem-boot ke Safe mode sebelumnya lebih sederhana, tetapi membutuhkan upaya ekstra untuk mendapatkannya di Windows 10.

Berikut cara mem-boot ke mode Aman dengan Jaringan di Windows 10 dan menguji Chrome:

  1. Selama startup, ketika logo Windows muncul, tekan dan tahan tombol Power hingga PC dimatikan.
  2. Nyalakan PC dan ulangi prosedur 3 kali. Kali keempat Anda memulai PC, menu Advanced recovery akan muncul.
  3. Pilih Pemecahan Masalah .
  4. Pilih Opsi Lanjutan dan kemudian pengaturan Startup .
  5. Klik Mulai Ulang .
  6. Pilih Safe mode with Networking dari daftar.
  7. Jalankan Chrome dan cari peningkatan.

Solusi 5 - Perbarui Windows dan BIOS

Sekarang kita mencapai alasan paling mungkin untuk BSoD. Dan itu adalah driver. Cara paling sederhana untuk mengatasi ini adalah dengan mengizinkan Pembaruan Windows untuk menginstal semua driver yang hilang. Selain itu, kami akan meminta Anda memeriksa versi BIOS / UEFI yang Anda jalankan dan menerapkan pembaruan jika perlu. Anda dapat mengetahui semua yang perlu Anda ketahui tentang flashing BIOS, di sini.

Untuk pembaruan driver, kami sarankan membuka Device Manager dan memeriksa pembaruan driver. Mereka harus dikelola secara otomatis. Jika itu tidak membantu, lanjutkan ke langkah berikutnya.

Solusi 6 - Jalankan Driver Verifier dan instal ulang driver yang gagal

Langkah terakhir sebelum kita pindah ke instalasi ulang bersih. Jika Anda telah membuat perubahan perangkat keras baru-baru ini, periksa kembali driver terkait. Beberapa dari mereka mungkin menyebabkan BSoD, dan fokusnya adalah pada driver nirkabel dan GPU. Cara terbaik untuk mendapatkan driver yang berfungsi penuh dengan benar adalah mencarinya di situs web dukungan OEM resmi.

Namun, jika Anda telah memeriksa di Device Manager dan tidak ada driver yang hilang, kami sarankan menjalankan Driver Verifier, alat bawaan yang mendeteksi tindakan ilegal yang dilakukan oleh driver yang korup. Dengan begitu Anda akan mengetahui driver apa yang menyebabkan BSoD dan Anda dapat menginstal iterasi yang tepat waktu.

Berikut cara menjalankan Driver Verifier pada Windows 10:

  1. Pastikan untuk membuat titik Pulihkan.
  2. Klik kanan pada Start dan buka Command Prompt (Admin) dari menu Power User.
  3. Di baris perintah, ketik verifier dan tekan Enter.
  4. Jendela akan muncul.
  5. Pilih " Buat pengaturan khusus (untuk pengembang kode) " dan klik Berikutnya .

  6. Pilih verifikasi I / O, Paksa permintaan I / O, dan logging IRP dari daftar dan klik Next .
  7. Di layar berikutnya, klik "Pilih nama driver dari daftar".
  8. Periksa semua driver non-Microsoft dan klik Finish.
  9. Nyalakan ulang PC Anda dan biarkan Driver Verifier berfungsi di latar belakang selama tidak lebih dari 48 jam. 24 jam harus dilakukan. Anda mungkin mengalami sedikit penurunan kinerja karena alat ini akan membebani pengemudi untuk tujuan pengujian.
  10. Setelah 24 jam atau lebih, buka Driver Verifier lagi dan pilih untuk Hapus pengaturan yang ada dan klik Finish . Nyalakan kembali PC Anda.

Solusi 7 - Instal ulang Windows 10

Terakhir, jika tidak ada langkah sebelumnya yang berhasil untuk Anda, kami sarankan untuk menginstal ulang Windows 10 dengan bersih. Tentu saja, kali ini kami sarankan mengandalkan driver yang disediakan OEM daripada versi generik yang disediakan oleh Pembaruan Windows. Jika Anda tidak yakin cara menginstal Windows 10, ikuti langkah-langkah yang kami daftarkan di sini.

Dengan itu, kita bisa membungkusnya. Jika Anda memiliki pertanyaan atau saran, pastikan untuk memberi tahu kami di bagian komentar di bawah.

Direkomendasikan

Perlindungan sumber daya Windows tidak dapat melakukan operasi yang diminta
2019
Cara menginstal Fortnite pada versi OS yang tidak didukung
2019
PERBAIKI: SharePoint tidak akan membuka dokumen Excel atau Word
2019