5 alasan mengapa Anda masih membutuhkan antivirus untuk PC Windows 10 Anda

Kami merekomendasikan: Program untuk koreksi kesalahan, mengoptimalkan dan mempercepat Windows.

Istilah 'antivirus' telah begitu mengakar dalam budaya teknologi, sehingga hampir semua orang akrab dengan artinya. Kemungkinan Anda memiliki PC yang menjalankan Windows 10, dan Anda bertanya-tanya apakah Anda masih membutuhkannya. Bagaimanapun, Windows 10 adalah sistem operasi desktop yang paling canggih dan aman hingga saat ini. Jawaban singkat dan sederhana adalah ya, dan kami akan mengeksplorasi lima alasan mengapa antivirus masih menjadi kebutuhan.

1. Microsoft sendiri mengirimkan Windows 10 dengan antivirus bawaan

Alasan paling jelas mengapa perangkat lunak antivirus masih menjadi kebutuhan bagi sebagian besar pengguna adalah Windows Defender. Ya, bahkan Microsoft - perusahaan di balik sistem operasi Windows yang saat ini berjalan pada lebih dari 1, 5 miliar PC - mulai mengintegrasikan solusi antivirus dasar dengan rilis Windows Vista pada tahun 2006.

Satu dekade kemudian, banyak hal tidak berubah banyak, kecuali ledakan ancaman keamanan. Hari ini kami memiliki ratusan juta PC baru yang dikirimkan setiap tahun dengan Windows Defender sebagai bagian integral dari Windows 10, yang telah diinstal sebelumnya pada banyak perangkat ini. Ini memberikan lapisan keamanan dasar sampai Anda menginstal antivirus pilihan Anda sendiri.

Sebagai tambahan, banyak pembuat PC menyertakan solusi keamanan pihak ketiga dari perusahaan seperti Norton atau McAfee, untuk beberapa nama. Namun, ini tidak ideal untuk semua orang. Banyak dari solusi pra-instal ini datang dalam bentuk 'uji coba diperpanjang' yang membuat pengguna tidak terlindungi setelah kedaluwarsa, tidak seperti Windows Defender yang merupakan solusi gratis.

2. Antivirus dapat digunakan untuk pengaturan aturan keamanan yang mudah

Jika Anda menjalankan versi terbaru Windows 10, Anda dapat menggunakan Pusat Keamanan Windows Defender baru untuk melakukan lebih dari sekadar memindai virus. Fitur tambahan termasuk 'Kinerja & kesehatan perangkat', 'Firewall dan perlindungan jaringan', 'Kontrol aplikasi dan browser', dan 'Opsi keluarga'.

Windows Defender Security Center dapat memberi Anda alat tambahan, yang cukup bagus untuk alat gratis, tetapi masih belum cukup ketika datang ke solusi pihak ketiga tradisional berbayar. Ada versi gratis yang tersedia dari pihak ketiga, tetapi mereka hanya terbatas, dan beberapa bahkan akan mengganggu Anda dengan iklan pop-up.

Ada alasan bagus mengapa beberapa vendor antivirus mengubah branding produk mereka untuk mencerminkan bagaimana tingkatan berbayar dari produk mereka memberi Anda lebih dari sekadar alat pemindai virus sederhana. Beberapa bahkan menawarkan perlindungan spam mail, perlindungan privasi penelusuran web, atau menggunakan perangkat seluler Anda sebagai alat penguatan untuk keamanan PC Anda.

3. Antivirus telah berevolusi untuk mencocokkan ancaman keamanan baru

Sebagian besar dari Anda mungkin pernah mendengar atau membaca berita tentang jenis malware klasik, seperti Trojan, worm, keyloggers, dan backdoors. Ini biasanya akan menginfeksi pengguna melalui hal-hal seperti lampiran email atau unduhan dari situs web yang mencurigakan. Setelah itu, mereka akan menyebar ke semua perangkat di jaringan lokal, menyebabkan kerusakan yang lebih besar. Semuanya adalah metode berbeda yang digunakan untuk memanfaatkan informasi sensitif Anda.

Microsoft telah meningkatkan keamanan Windows dengan setiap rilis baru, membuat banyak virus klasik usang. Pada gilirannya, orang jahat telah menemukan cara baru untuk menyerang dan mengambil alih kendali PC Anda. Salah satu contoh penting adalah ransomware, yang mencuri data Anda dan membuatnya secara teknis tidak mungkin diakses kecuali Anda membayar pencuri dengan cara yang membuatnya sangat tidak mungkin untuk mengidentifikasi mereka.

Sementara itu, perangkat lunak antivirus telah berevolusi untuk menghadapi ancaman semacam itu. Sekarang dapat memberikan perlindungan khusus untuk folder penting Anda, mencegah malware mulai dengan Windows, dan mengatur daftar putih aplikasi tepercaya. Beberapa antivirus bahkan mencegah penyerang mengubah pengaturan mereka atau menghapus instalasi dengan mengunci sesuatu di bawah kata sandi pengguna.

4. Browser web Anda tidak seaman yang Anda pikirkan

Kemungkinannya adalah Anda menghabiskan waktu paling banyak menggunakan browser web, dan ini juga merupakan salah satu target utama bagi orang jahat. Seperti halnya Google, Microsoft, dan lainnya yang suka memuji seberapa aman browser mereka, kenyataannya adalah bahwa mereka semua memiliki kekurangan. Itu membuat Anda rentan sampai Anda mendapatkan pembaruan, yang bisa memakan waktu tergantung pada kompleksitas memperbaiki kesalahan.

Selain itu, serangan phishing klasik masih berfungsi. Penyerang dapat menyembunyikan kode berbahaya dalam iklan, memutar video otomatis, atau kampanye media sosial yang menyamar sebagai kompetisi atau hadiah yang sah. Setelah Anda mengklik ini, Anda terinfeksi. Dan karena tidak ada petunjuk visual tentang apa yang telah terjadi, Anda mungkin bahkan tidak mengetahuinya.

Beberapa serangan melibatkan pengalihan yang membawa Anda dari layanan yang sah ke halaman web yang terinfeksi atau menyamar. Saat Anda mencoba masuk, pada dasarnya Anda menyerahkan kredensial Anda kepada orang jahat. Antivirus yang baik biasanya menganalisis kode halaman web dan akan memperingatkan Anda jika itu berbahaya.

5. Antivirus sebagai lapisan keamanan tambahan

“Tapi saya berhati-hati dengan apa yang saya lakukan dengan PC saya dan di web!” Adalah apa yang mungkin dikatakan beberapa pengguna. Tetapi Anda tidak pernah bisa terlalu berhati-hati tentang keamanan, dan praktik yang baik tidak cukup untuk menjaga keamanan PC Anda. Berpikir secara proaktif tentang keamanan akan menurunkan risiko pencurian data dan finansial, atau penipuan identitas.

Seperti yang dikatakan oleh petugas medis: mencegah lebih baik daripada mengobati. Berikut adalah beberapa situasi di mana antivirus dapat memberikan keamanan tambahan yang berharga:

  • belanja online, perbankan, dan perdagangan
  • menggunakan Wi-Fi publik
  • berbagi tautan, file, atau bahkan PC Anda dengan orang lain
  • mengklik iklan, tautan giveaway
  • menonton konten dewasa
  • saat menggunakan media sosial atau menjelajahi web
  • saat mengunduh file, media, dan perangkat lunak dari web

Beberapa dari Anda bahkan mungkin berpikir bahwa antivirus dapat menangkap malware hanya setelah fakta. Pada kenyataannya, solusi keamanan terbaik hari ini menganalisis perilaku aplikasi apa pun yang Anda jalankan. Ini meningkatkan kemungkinan menemukan ancaman keamanan sebelum bahkan memiliki peluang untuk melakukan kerusakan apa pun.

Bagaimana dengan Windows 10 S?

Microsoft mengatakan bahwa Windows 10 S lebih aman karena hanya menjalankan aplikasi berpasir dari Windows Store. Itu benar sampai batas tertentu, tetapi itu bukan keseluruhan cerita. Anda hanya cenderung mendapatkan spyware dan adware dari Store - yang dikuratori oleh Microsoft.

Anda hanya dapat menggunakan browser Microsoft's Edge di Windows 10 S, yang masih rentan terhadap serangan. File penting Anda masih membutuhkan perlindungan dari ransomware. Bahkan aplikasi berpasir dari Store bukanlah cawan suci keamanan. Selain itu, akun default pada Windows 10 S masih rentan terhadap serangan.

Yang perlu diperhatikan adalah ini: antivirus masih sama pentingnya dengan berhati-hati dan selalu memperbarui perangkat lunak Anda. Juga, tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk antivirus. Perusahaan seperti Bitdefender menawarkan tingkatan yang lebih terjangkau yang sesuai dengan kebutuhan spesifik Anda.

Direkomendasikan

FIX: Aplikasi ini mencegah shutdown pada Windows 10
2019
Perbaikan Penuh: Kesalahan akses ditolak pada akun administrator Windows 10
2019
Persyaratan sistem Sniper Elite 4 untuk PC: Periksa sebelum Anda membelinya
2019