Apa yang harus dilakukan jika PC Anda memilih boot HDD daripada SSD

Kami merekomendasikan: Program untuk koreksi kesalahan, mengoptimalkan dan mempercepat Windows.

Jika PC Anda memiliki HDD dan SSD, terkadang Anda dapat mengalami situasi di mana PC Anda memilih boot HDD alih-alih SSD setiap kali Anda memulainya. Anehnya, masalah terjadi bahkan ketika Anda telah berhasil menginstal SSD dan mengkonfigurasi sistem Anda untuk melakukan booting dari SSD.

Jadi, mengapa ini dan bagaimana Anda dapat memperbaiki ketidaknyamanan yang mengganggu ini di komputer Windows? Mari kita mulai dengan menjawab mengapa masalah ini muncul.

Kemungkinan Alasan Mengapa PC Anda meluncurkan boot HDD, bukan SSD

Banyak alasan yang mungkin memaksa mesin Anda untuk memprioritaskan boot HDD daripada memulai dari SSD.

  • Disk error: Kesalahan internal pada SSD Anda biasanya memblokir upaya boot SSD.
  • Masalah Windows : Mungkin mesin Anda mengalami kesulitan membaca instalasi Windows.
  • Masalah Pembaruan : Jika Anda baru-baru ini memperbarui sistem operasi Anda, salah satu file pembaruan sistem mungkin mengganggu boot SSD biasa.
  • Kesalahan terkait kloning : Di lain waktu, SSD yang dikloning hanya menolak untuk melakukan booting tergantung pada pengaturannya.
  • Urutan Booting Salah : Komputer Anda tidak akan melakukan boot jika urutan boot Anda tidak menempatkan SSD terlebih dahulu. Selain itu, gagal mengaktifkan pengaturan BIOS lain yang diperlukan akan meminta laptop Anda untuk bertindak aneh.
  • Masalah perangkat keras : Mungkin ada tantangan berat pada motherboard yang mengacaukan pengambilan data booting dari SSD.

Cara mem-boot dari SSD dan bukannya HDD Windows 10

  1. Hubungkan SSD menggunakan kabel SATA
  2. Perbaiki Urutan Booting (BIOS)
  3. Aktifkan Mode AHCI
  4. Lakukan Instalasi Windows yang bersih

1. Hubungkan SSD menggunakan kabel SATA

Disk SSD tambahan tidak bisa boot dengan mulus saat menggunakan kabel USB. Jadi jika Anda menggunakan kabel USB untuk menghubungkan SSD ke motherboard Anda, gantilah dengan kabel data SATA dan lihat apakah ada perubahan.

2. Memperbaiki Urutan Booting (BIOS)

Di sini Anda akan mengatur instalasi Windows Anda untuk boot dari perangkat SSD Anda di BIOS. Ingatlah untuk memastikan bahwa drive SSD Anda menggunakan kabel SATA yang berfungsi (bukan USB) seperti yang kami jelaskan dalam solusi sebelumnya.

Tangga:

  1. Nyalakan PC Anda.
  2. Tekan terus tombol keyboard yang berlaku untuk memasuki BIOS (biasanya F12, F2, F8, Esc, Del).
  3. Dengan menggunakan tombol panah, naikkan / turun Pilihan Boot yang ditampilkan sampai Anda mengatur SSD yang dikloning sebagai perangkat boot nomor 1.
  4. Keluar saat menyimpan perubahan dan kemudian lanjutkan untuk boot.

Ini dapat menghapus boot HDD bukan kecelakaan SSD.

3. Aktifkan Mode AHCI

Jika langkah-langkah di atas tidak berhasil mengatasi boot HDD alih-alih masalah SDD, coba aktifkan mode AHCI di Windows 10. Sebagai permulaan, AHCI ( Advance Host Controller Interface) adalah standar teknologi yang menyediakan dukungan lanjutan ke SATA (Serial ATA) standar dan dapat membantu menyelesaikan masalah Anda setelah diaktifkan.

Sekarang, untuk menginisialisasi, Anda akan memerlukan akses ke registri. Dan karena PC Anda tidak memulai dari SDD, biarkan saja mulai menggunakan HDD untuk dapat menjalankan prosedur.

  1. Tekan Win + R pada keyboard Anda. Ini membuka kotak dialog run.

  2. Ketik regedit dan klik OK .
  3. Klik / ketuk Ya jika diminta oleh UAC. Editor Registri akan muncul.
  4. Dari panel kiri jendela Editor Registri, navigasikan ke lokasi berikut:
    • HKEY_LOCAL_MACHINESYSTEMCurrentControlSetServicesiaStorV
  5. Klik dua kali Mulai DWORD (di panel kanan). Itu menjadi dapat diedit.
  6. Ketik 0 (nol) dan pilih OK ( seperti yang ditunjukkan ) .

  7. Sekarang navigasikan lagi ke lokasi baru ini (dari panel kiri):
    • HKEY_LOCAL_MACHINESYSTEMCurrentControlSetServicesiaStorAVStartOverride
  8. Temukan tombol StartOverride lalu ketuk pada 0 DWORD yang ditampilkan (panel kanan). Masukkan 0 (nol) sebagai Value Data, lalu klik OK .

  9. Sekarang menuju ke lokasi kunci baru ini:
    • HKEY_LOCAL_MACHINESYSTEMCurrentControlSetServicesstorahci
  1. Cari Start, lalu klik.
  2. Ketik 0 (nol) seperti sebelumnya untuk standar AHCI dan ketuk OK .

  3. Selanjutnya, akses jalur berikut dan lihat apakah StartOverride DWORD disana. Jika tidak, tutup Editor Registri:
    • HKEY_LOCAL_MACHINESYSTEMCurrentControlSetServicesstorahciStartOverride
  1. Jika tombol StartOverride ada, klik dua kali dan pastikan berbunyi 0 (nol) lalu klik OK .
  2. Kemudian tutup Editor Registri .

Sekarang ubah pengaturan BIOS:

  1. Nyalakan kembali PC dan tekan tombol yang benar untuk masuk ke pengaturan firmware BIOS / UEFI Anda.
  2. Saat berada di pengaturan firmware BIOS / UEFI, cari dan aktifkan AHCI dari opsi.
  3. Simpan dan keluar untuk menyimpan perubahan.
  4. Windows secara otomatis akan menginstal driver AHCI esensial.
  5. Setelah selesai, pilih Mulai Ulang Sekarang untuk memulai kembali sekali lagi.

Harap dicatat bahwa Anda seharusnya memilih startup yang memperbaiki Windows Anda jika Anda menemukan kesalahan saat me-reboot setelah instalasi AHCI. Sistem Anda akan bekerja dengan lancar setelah pemulihan.

4. Lakukan Instalasi Windows yang bersih

Jika klon tidak berfungsi sama sekali dan sistem masih bertahan dengan boot HDD, bukan SSD, yang terbaik adalah melakukan instalasi Windows yang bersih pada SSD Anda.

Ingatlah untuk membuat cadangan data apa pun yang telah Anda simpan di sana sebelum memulai instal ulang bersih.

Begini, ini adalah beberapa solusi yang dapat Anda coba jika Anda mengalami kesulitan mem-boot Windows 10 dari SSD.

ARTIKEL TERKAIT:

  • Cara Memindahkan Windows 10 ke SSD Tanpa Menginstal Ulang
  • 3 SSD terbesar yang akan dibeli pada 2019
  • Apa yang harus dilakukan jika Anda tidak dapat menginstal Windows 10 pada SSD

Direkomendasikan

Perlindungan sumber daya Windows tidak dapat melakukan operasi yang diminta
2019
Cara menginstal Fortnite pada versi OS yang tidak didukung
2019
PERBAIKI: SharePoint tidak akan membuka dokumen Excel atau Word
2019