Solusi: Layar biru setelah Windows 10 rollback

Karena Windows 10 tersedia sebagai upgrade gratis, pengguna dapat mengembalikan ke versi sebelumnya di bulan pertama setelah upgrade. Sayangnya, banyak pengguna melaporkan layar biru setelah kembali ke versi Windows sebelumnya. Ini bisa menjadi masalah besar, oleh karena itu hari ini kami akan menunjukkan kepada Anda bagaimana cara memperbaikinya.

Bagaimana cara memperbaiki layar biru setelah Windows 10 rollback?

Masalah layar biru bisa bermasalah, dan berbicara tentang kesalahan layar biru, berikut adalah beberapa masalah umum yang dilaporkan pengguna:

  • Lenovo, laptop HP layar biru Windows 10 - Masalah ini dapat muncul di hampir semua merek laptop, dan jika Anda menjumpainya, pastikan untuk memeriksa antivirus Anda terlebih dahulu.
  • Windows 10 loop layar biru, saat startup, saat boot - Terkadang masalah ini dapat muncul karena aplikasi startup. Namun, Anda dapat memperbaikinya dengan mudah hanya dengan menemukan dan menghapus aplikasi yang bermasalah.
  • Layar biru manajemen memori Windows 10, proses kritis mati, kesalahan yang tidak dapat diperbaiki, pengecualian kmode tidak ditangani - Ada banyak kesalahan layar biru yang dapat muncul, dan kami membahas sebagian besar kesalahan ini dalam artikel kami yang lama, jadi pastikan untuk memeriksanya. solusi terperinci.

Solusi 1 - Hapus perangkat lunak antivirus Anda

Layar biru sering disebabkan oleh perangkat lunak tertentu, biasanya antivirus Anda, jadi jika Anda mengalami masalah ini setelah kembali dari Windows 10, kami sarankan Anda menghapus semua program antivirus pihak ketiga dari PC Anda.

Jika Anda tidak dapat mengakses Windows sama sekali karena kesalahan layar biru, kami menyarankan Anda menghapus program antivirus dari Safe Mode. Untuk mengakses Safe Mode lakukan hal berikut:

  1. Nyalakan kembali komputer Anda beberapa kali selama boot untuk memulai Perbaikan Otomatis.
  2. Pilih Pemecahan Masalah> Opsi lanjutan> Startup Sistem dan klik tombol Restart .
  3. Ketika komputer Anda restart lagi Anda akan melihat daftar opsi. Tekan 5 atau F5 untuk memilih Safe Mode with Networking .

Jika Anda menggunakan Windows 7, Anda dapat memasuki Safe Mode dengan menekan tombol F8 selama urutan boot dan memilih Safe Mode with Networking option.

Ketika Safe Mode dimulai, Anda perlu menemukan dan menghapus perangkat lunak antivirus Anda. Pengguna melaporkan bahwa antivirus Avira dan Kaspersky menyebabkan masalah ini muncul, tetapi ingatlah bahwa hampir semua antivirus pihak ketiga dapat menyebabkan kesalahan ini.

Jika menghapus perangkat lunak antivirus memperbaiki masalah, Anda harus mempertimbangkan beralih ke solusi pihak ketiga. Ada banyak alat pihak ketiga yang hebat di pasaran, tetapi jika Anda menginginkan antivirus yang tidak akan mengganggu sistem Anda dengan cara apa pun sambil memberikan perlindungan maksimal, Anda harus mempertimbangkan Bitdefender .

  • Dapatkan sekarang Bitdefender 2019 (diskon 35%)

Solusi 2 - Nonaktifkan driver memori Turbo

Menurut pengguna, Intel Turbo Memory dapat menyebabkan layar biru setelah rollback Windows 10 muncul, oleh karena itu disarankan agar Anda menonaktifkannya dengan mengikuti langkah-langkah ini:

  1. Mulai konsol Intel Turbo Memory .
  2. Hapus centang Aktifkan Windows ReadyBoot dan Aktifkan Windows ReadyDrive .

Selain menonaktifkan Intel Turbo Memory, beberapa pengguna juga menyarankan untuk menghapus modul Intel Turbo Memory dari sistem.

Solusi 3 - Ubah mode hard drive Anda di BIOS

Beberapa pengguna mengklaim bahwa masalah ini disebabkan oleh mode hard drive Anda, dan untuk memperbaiki masalah ini Anda harus mengubahnya. Untuk melakukan itu tekan Del atau F2 saat komputer Anda menjalankan boot untuk masuk ke BIOS.

Setelah Anda masuk ke BIOS, cari pengaturan mode hard drive dan beralih antara mode UEFI, Legacy, Raid On, dan AHCI hingga Anda menemukan yang cocok untuk Anda. Untuk instruksi terperinci tentang cara memasuki BIOS dan cara mengubah mode hard drive Anda, kami sangat menyarankan agar Anda memeriksa manual motherboard Anda.

Solusi 4 - Hapus instalan driver yang bermasalah

Menurut pengguna, masalah ini kadang-kadang dapat terjadi karena driver Anda, dan untuk memperbaiki masalah ini Anda perlu menemukan dan menghapus driver yang bermasalah. Pengguna melaporkan bahwa touchpad atau driver tampilan dapat menyebabkan masalah ini terjadi, karena itu Anda mungkin ingin menghapusnya. Untuk melakukannya ikuti langkah-langkah ini:

  1. Tekan Windows Key + X untuk membuka Power User Menu dan pilih Device Manager dari daftar.

  2. Temukan driver yang ingin Anda hapus, klik kanan dan pilih Uninstall device dari menu.

  3. Jika tersedia, centang Hapus perangkat lunak driver untuk perangkat ini dan klik OK .

Setelah Anda menghapus driver restart PC Anda. Ketika PC Anda restart Windows akan menginstal driver default, bukan driver yang dihapus. Jika driver default berfungsi dengan baik Anda dapat terus menggunakannya, tetapi jika ada masalah Anda mungkin harus memperbaruinya.

Jika Anda masih memiliki masalah pada PC Anda atau Anda hanya ingin menghindarinya di masa mendatang, kami sarankan Anda untuk mengunduh alat ini untuk memperbaiki berbagai masalah PC, seperti kehilangan file, malware, dan kegagalan perangkat keras.

Solusi 5 - Instal driver terbaru

Menurut pengguna, terkadang masalah ini dapat terjadi jika driver Anda kedaluwarsa. Untuk memperbaiki masalah ini, disarankan agar Anda memperbarui semua driver Anda. Untuk melakukan ini secara manual, Anda perlu menemukan model untuk setiap perangkat perangkat keras pada PC Anda dan mengunduh driver terbaru dari pabrikan.

Ini bisa menjadi tugas yang membosankan, tetapi Anda juga dapat memperbarui driver Anda menggunakan solusi pihak ketiga seperti TweakBit Driver Updater . Alat ini sangat mudah digunakan, dan Anda harus dapat memperbarui semua driver yang ketinggalan zaman hanya dengan beberapa klik.

  • Unduh sekarang alat TweakBit Driver Updater

Setelah driver Anda diperbarui, periksa apakah masalahnya masih ada.

Solusi 6 - Putuskan sambungan perangkat USB yang tidak perlu

Dalam beberapa kasus, perangkat USB Anda dapat mengarah ke layar biru, dan untuk memperbaiki masalah ini, disarankan untuk melepaskan perangkat USB yang tidak perlu. Ini termasuk hard drive USB, flash drive, printer, adaptor nirkabel, dll.

Sebagai aturan praktis, Anda hanya harus menjaga keyboard dan mouse Anda terhubung ke PC Anda untuk memecahkan masalah. Jika masalah tidak muncul setelah melepaskan perangkat tertentu, coba sambungkan lagi dan tunggu sampai masalah muncul kembali.

Jika masalah muncul kembali, itu mungkin disebabkan oleh driver Anda. Atau, mungkin saja perangkat USB tertentu rusak, jadi Anda mungkin harus menggantinya.

Solusi 7 - Hapus aplikasi yang bermasalah

Mungkin saja aplikasi tertentu menyebabkan layar biru muncul setelah Windows 10 rollback. Terkadang aplikasi mungkin rusak, dan itu dapat menyebabkan layar biru dan banyak masalah lainnya.

Namun, Anda dapat memperbaiki masalah hanya dengan menemukan dan menghapus aplikasi yang bermasalah.

Anda biasanya dapat menghapus aplikasi yang bermasalah langsung dari aplikasi Pengaturan, dan meskipun metode ini paling sederhana, itu tidak selalu efektif.

Bahkan jika Anda menghapus suatu aplikasi, ia masih dapat meninggalkan file dan entri registri tertentu yang akan mengganggu sistem Anda.

Untuk menghapus aplikasi sepenuhnya, bersama dengan semua file dan entri registri, Anda dapat menggunakan perangkat lunak uninstaller. Jika Anda tidak terbiasa, perangkat lunak uninstaller adalah aplikasi khusus yang dapat menghapus perangkat lunak apa pun dari PC Anda.

Selain itu, aplikasi ini akan menghapus semua file dan entri registri yang terkait dengan aplikasi yang ingin Anda hapus, sehingga sepenuhnya menghapus aplikasi dari PC Anda.

Jika Anda mencari perangkat lunak penghapus instalan yang bagus dan andal, kami sarankan untuk mempertimbangkan IOBit Uninstaller . Dengan fitur “Powerful Scan” dan “File Shredder”, alat uninstall yang kuat ini akan sepenuhnya menghapus sisa atau plug-in yang keras kepala tanpa kerumitan.

  • Unduh sekarang IOBit Uninstaller (versi gratis)

Solusi 8 - Lakukan boot Bersih

Jika Anda mengalami kesalahan layar biru setelah Windows 10 rollback, masalahnya mungkin aplikasi atau layanan pihak ketiga. Untuk menemukan aplikasi yang bermasalah, disarankan untuk melakukan boot Bersih. Anda dapat melakukannya dengan mengikuti langkah-langkah ini:

  1. Tekan Windows Key + R dan masukkan msconfig . Sekarang klik OK atau tekan Enter .

  2. Jendela Konfigurasi Sistem sekarang harus terbuka. Buka tab Layanan dan centang opsi Sembunyikan semua layanan Microsoft dan klik tombol Nonaktifkan semua .

  3. Setelah melakukan itu, navigasikan ke tab Startup dan klik Open Task Manager .

  4. Ketika Task Manager terbuka, Anda akan melihat daftar aplikasi startup. Klik kanan entri pertama pada daftar dan pilih Nonaktifkan dari menu. Lakukan ini untuk semua entri pada daftar.

  5. Setelah Anda menonaktifkan semua aplikasi startup, Anda harus kembali ke jendela System Configuration . Sekarang Anda hanya perlu mengklik Terapkan dan OK untuk menyimpan perubahan dan restart PC Anda.

Setelah PC Anda restart, periksa apakah masalahnya masih ada. Jika masalah tidak muncul, itu berarti salah satu aplikasi yang dinonaktifkan menyebabkan masalah.

Untuk menemukan aplikasi yang bermasalah, Anda perlu mengaktifkan layanan dan aplikasi satu per satu hingga Anda berhasil membuat kembali masalah.

Setelah Anda menemukan aplikasi yang bermasalah, Anda harus menghapusnya menggunakan perangkat lunak uninstaller atau menonaktifkannya.

Layar biru setelah Windows 10 rollback bisa menjadi masalah besar, tetapi kami berharap Anda berhasil memperbaiki masalah ini dengan menggunakan salah satu solusi kami.

Direkomendasikan

Perbaiki: Microsoft Edge segera tutup setelah dibuka di Windows 10
2019
6 cryptocurrency VPN terbaik untuk melindungi koin Anda pada 2019
2019
Perbaikan Penuh: Ada kesalahan saat membuka dokumen ini, akses ditolak pesan
2019